BMKG Perkirakan Wilayah yang Dilalui GMT Tertutup Awan

607 views

Jakarta – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan sejumlah daerah yang akan dilalui Gerhana Matahari Total (GMT), akan tertutup awan.

Informasi yang diperoleh dari Kasubag Pers dan Media BMKG Taufan Maulana di Jakarta, Minggu (6/3), menyebutkan delapan daerah yang akan dilalui oleh GMT tertutup awan mulai 25 persen sampai 75 persen.

Seperti Bengkulu wilayahnya 75 persen tertutup awan saat matahari terbit pukul 06.16 WIB, Sumatera Selatan tertutup awan 50 persen, Tanjung Pandan 25 persen, Pangkalan Bun Kalimantan Tengah 50 persen.

Sementara Palangka Raya sampai 75 persen, Balikpapan 50 persen, Palu 50 persen, Ternate hanya 25 persen.

GMT yang akan terjadi pada 9 Maret 2016 merupakan kejadian sangat jarang, karena Gerhana Matahari Total akan kembali berlangsung di tempat yang sama dengan membutuhkan waktu selama 350 tahun.

Fenomena alam langka tersebut akan melintasi 11 provinsi di Indonesia yaitu Bengkulu, Sumatera Selatan, Jambi, Bangka-Belitung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, dan Maluku Utara.

Di antara daerah-daerah tersebut, Kota Palu Sulawesi Tengah merupakan kota yang paling terdampak dari GMT.

BMKG mencatat, setiap wilayah akan mengalami kejadian waktu yang berbeda-beda. Di wilayah Indonesia barat, gerhana mulai pukul 06.20 WIB diwilayah Palembang mencapai puncaknya pukul 07.21.

Wilayah Tanjung Pandan gerhana mulai pukul 06.21 dan mencapai puncaknya 07.23 WIB, sedangkan wilayah Palangka Raya mulai pukul 06.23 dan mencapai puncaknya 07.30 WIB dan di wilayah Bengkulu (Muko-Muko), gerhana akan mencapai puncaknya pukul 07.19 WIB.

Sementara untuk wilayah Tengah, yaitu Palu mulai gerhana pukul 07.27 WITA dan mencapai puncaknya pukul 08.38 WITA. Hal ini berbeda dengan bagian Indonesia Timur, yaitu Ternate, gerhana mulai pukul 08.36 WIT dan mencapai puncaknya 09.52 WIT.
Sumber antara

Bagikan ke:

gerhana matahari

Posting Terkait